Pages

Ads 468x60px

Wednesday, March 16, 2011

TSUNAMI


Apabila bumi digoncangkan dengan goncangan (yang dahsyat).
Dan bumi telah mengeluarkan beban-beban berat (yang dikandung)nya.
Dan manusia bertanya : "Mengapa bumi (menjadi begini)?"
Pada hari itu bumi menceritakan beritanya.
Kerana sesungguhnya tuhanmu telah memerintahkan (yang sedemikian itu) kepadanya.
Pada hari itu manusia keluar dari kuburnya dalam keadaan bermacam-macam, supaya diperlihatkan kepada mereka (balasan) pekerjaan mereka.
Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat zarah pun, nescaya dia akan melihat (balasan)nya.
Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan sebesar zarah pun, nescaya dia akan melihat (balasan)nya pula.

Cerita Tsunami di Bilik Kuliah

Berkomentar berkenaan tsunami yang melanda jepun, pagi semalam seorang pensyarah bercerita perihal seorang pendakwah dari jamaah tabligh dalam satu jelajah dakwah di bumi barat. Dengan berpakaian lengkap berjubah dan berserban, ditambah pula dengan janggut dan jambang di dagu dan pipinya, setibanya di lapangan terbang, disapa seorang lelaki barat dengan kejian dan cercaan terhadap usaha dakwah yang dilakukan.

Katanya, ajaran lebih 1400 tahun itu tidak lagi terpakai di zaman moden berteknologi ini. Katanya lagi, zaman ini mampu predict zaman mendatang, bukannya lagi zaman berjanggut, berserban dan berquran. Satu persatu disebutnya kecanggihan teknologi zaman ini, katanya lagi, teknologi zaman ini juga mampu predict tsunami yang akan berlaku.

Tersenyum si pendakwah mendengar cercaan yang bertalu-talu itu. Satu soalan diaju, “Betul teknologi kamu mampu menjangkakan tsunami...tapi adakah teknologi kamu mampu menahan tsunami daripada berlaku?”.
Terdiam. ..berhenti berkata-kata cerca.


Teknologi kami mampu! Solat dua rakaat, berdoa dengan penuh yakin kepada Allah, nescaya tsunami berhenti bertalu. Inilah teknologi kami sejak 1400 tahun dulu... Dia malu dan terus berlalu.

Teruskan bermuhasabah, pastikan anda temui pengajarannya.

1 comment:

  1. saya kagum dengan model dlm artikel ini...huhu

    ReplyDelete

Apa Pandangan Anda?