Pages

Ads 468x60px

Saturday, June 8, 2013

IR., DR. & TUAN GURU


PAS hanya teguh dengan dasar Islam yang didokong
oleh para ulamak, professional dan aktivisnya.
Islam menjunjung tinggi keilmuan dan mengangkat martabat kedudukan orang-orang yang berilmu. Setiap individu muslim yang telah memiliki ilmu yang luas, mantap lagi sangat mendalam dalam sebarang cabang ilmu pengetahuan yang dituntut oleh Islam untuk manusia mempelajarinya – secara umumnya – adalah ulamak.

Ir., Dr. atau Tuan Guru, sebagai ulamak, kedalaman ilmu yang dimiliki mereka dalam apa juga bidang, mestilah membawa mereka sampai kepada menyingkap hakikat sebenar kebergantungan alam ini kepada Allah serta menyaksikan kebesaran dan kekuasaanNya, dan mengakui kebenaran ketauhidan kepadaNya.

Keadaan tersebut sehinggalah lahir dalam diri mereka perasaan bimbang berlaku cuai dalam memberikan hak pengagungan terhadap Allah s.w.t., perasaan takut daripada melakukan perkara-perkara yang mengundang murka Allah s.w.t., lantas mereka berjuang mempertahankan turath para Nabi dan Rasul a.s serta kemutlakan pengabdian dan kepatuhan yang menyeluruh terhadap suruhan-suruhan Allah s.w.t.

Oleh itu adalah tidak munasabah berlaku pertembungan dalam kalangan Ir., Dr., dan Tuan Guru, sedangkan semuanya saling meneguhkan ajaran-ajaran Islam dan saling pula mempertahankannya. Jika masih wujud pertembungan, ia bukanlah pertembungan antara golongan yang telah diberikan ilmu oleh Allah s.w.t., tetapi ia adalah pertembungan antara Islam yang diperjuangan oleh para ulamak – sama ada dengan pengertian umum atau khusus – dan kesesatan pelbagai ideologi yang didokong oleh para intelektual dan ahli akademik berjalur sekular dan liberal.

Di sepanjang zaman, tidak pernah sunyi daripada penyelewengan ilmu dan penghinaan terhadap para ulamak. Disamping menentang kezaliman para pemerintah, para Nabi dan Rasul juga telah berhadapan dengan ahli kitab di zaman mereka. Di zaman ini juga, para ulamak tidak terlepas dari cercaan dan tuduhan bahawa mereka jumud, tidak memiliki keluasan ilmu dan bodoh membicarakan soal sosial kemasyarakatan dan kenegaraan.

Namun, adalah menjadi tugas para ulamak – Ir., Dr. dan Tuan Guru – untuk terus merungkai pelbagai penyelewengan ini daripada kehidupan manusia supaya kembali kepada ketulenan Islam yang sebenar.

Di kala manusia yang berkehendakkan dunia dalam kehidupannya berharap untuk memiliki apa yang dimilki oleh musuh-musuh Allah, para ulamak tetap berharap hanya pada ganjaran daripada Allah s.w.t. – mereka beriman, beramal soleh dan tetap sabar bagi mendapatkannya.

Wallahua’lam.

0 comments:

Post a Comment

Apa Pandangan Anda?